Sebagai seorang utusan Allah, Produsen Celengan Mdn Nabi Muhammad saw menerima mukjizat yang paling agung untuk mengukuhkan dirinya sebagai seorang nabi berupa Al-Qur’an.

produsen celengan mdn , produsen celengan ka bah magetan , produsen celengan ka bah di jombang , produsen celengan ka bah di malang , produsen celengan ka bah unik , produsen celengan ka bah di nganjuk , harga produsen celengan ka bah di madura, produsen celengan ka bah tuban, produsen celengan ka bah jember, produsen celengan ka bah kediri

Al-Qur’an ini merupakan wahyu dari Allah Swt Produsen Celengan Mdn yang diturunkan lewat perantara malaikat Jibril secara berangsur-angsur. Satu demi satu ayat diturunkan sesuai dengan sebab musabab yang berbeda-beda.

Yang paling bersejarah adalah turunnya wahyu pertama kali yakni Surah Al-Alaq ayat 1-5 di Gua Hira. Jelas, peristiwa bersejarah ini membuat Gua Hira menjadi tempat yang begitu istimewa karena menjadi saksi bisu turunnya Al-Qur’an.

Bagaimana Gua Hira tersebut? Simak beberapa fakta yang diolah dari berbagai sumber berikut ini:

1. Terletak di sebuah Gunung Jabal Nur

Letak gunung yang berarti cahaya ini kira-kira 4 km arah timur laut dari Masjidil Haram, Makkah. Lebih tepatnya berada di jalur jalan Thaif (Sael). Ketinggian gunung ini tidak terlalu tinggi yakni di angka 281 m dengan panjang track pendakian sekitar 645 m.

2. Kontur gunung berupa bebatuan

Meski tidak terlalu tinggi, tetapi medan yang harus dilalui lumayan berat karena berupa bebatuan mulai dari yang ukuran kecil sampai yang berukuran besar. Bebatuan ini dapat berguguran sewaktu-waktu sehinngga untuk mencapai titik di mana Gua Hira berada harus ekstra hati-hati.

3. Telah dibuatkan anak tangga ke Gua Hira

Jalur di badan gunung menuju ke Gua Hira memang sudah dibuatkan anak tangga. Tetapi, bagi para pendaki tetap harus berhati-hati lebih lagi dalam mengatur energi supaya tidak cepat habis. Maklum, keadaan cuaca di gunung ini terasa panas sehingga rawan akan dehidrasi.

4. Terdapat tiga pos pendakian menuju Gua Hira

Layaknya gunung seperti yang ada di Indonesia, jalanan menuju Gua Hira juga sudah disiapkan pos di tiga titik untuk beristirahat. Pos-pos ini berbentuk gazebo sehingga cocok untuk sejenak memulihkan energi.

5. Celah sempit untuk menuju ke Gua Hira

Berada di punggung Gunung Jabal Nur, Gua Hira memiliki celah dan lorong sempit untuk dilewati. Oleh sebab itu, para jemaah yang hendak memasukinya harus bergantian dengan jemaah lainnya.

6. Ukuran gua tergolong kecil

Jangan bayangkan Gua Hira memiliki stalakmit dan sejenisnya, sebab gua ini hanya berukuran panjang kurang lebih 3 m, lebar 1,5 m serta tinggi kurang lebih 2 m.

7. Tidak menjadi tempat dalam rangkaian ibadah haji

Meski termasuk tempat yang bersejarah untuk napak tilas, Gua Hira tidak termasuk tempat dalam rangkaian ibadah haji yang wajib dikunjungi. Hal ini berbeda dengan tempat-tempat lain seperti Padang Arafah, Mina atau Muzdalifah.

Nah, itulah tujuh fakta dari Gua Hira tempat Rasulullah saw mendapat wahyu pertama kalinya. Jadi, apabila ada orang yang mengaku mendapat wahyu di gunung, bisa dipastikan itu nabi palsu karena Nabi Muhammad saw adalah penutup para nabi. Demikian, semoga kita diberi kesempatan untuk napak tilas Gua Hira yang berguna untuk mempertebal keimanan kita.

>KLIK to WA

#produsencelenganmdn #produsencelengankabahunik #produsencelengankabahjombang #produsencelengankabahdimalang #produsencelengankabahdinganjuk #hargaprodusencelengankabahdimadura #produsencelengankabahtuban #produsencelengankabahjember #produsencelengankabahkediri #produsencelengankabahmagetan

Produsen Celengan Mdn: Jual Celengan Kabah

error: Content is protected !!